Wiki Pengembangan Proyek BlankOn

Tim Pengembang

Wiki

Upload Melalui HTTP Secara Efisien

HTTP Upload

Rancangan Diskusi Infrastruktur 2009

Pendahuluan

Dokumen ini berisi usulan protokol upload melalui HTTP secara efisien. Yang dimaksud dengan efisien di sini adalah jika proses upload terputus, maka proses tersebut dapat dilanjutkan kapan saja. Proses pengecekan validitas data dengan checksum tidak perlu dilakukan setelah seluruh data terkirim, karena setiap data yang dikirim dilampiri dengan checksum sehingga dapat dipantau validitasnya.

Gambaran Umum

Pengiriman data dilakukan dengan cara memecah data menjadi sejumlah potongan kecil lalu setiap potongan dikirimkan terpisah secara berurutan. Setiap pengiriman potongan, checksum dari potongan tersebut juga dilampirkan sehingga server dapat mengecek validitas potongan tersebut.

Proses upload dilakukan dalam dua tahap:

  1. Client memberitahu server bahwa client ingin melakukan upload. Client memberi informasi nama, ukuran, dan checksum data. Server akan membuatkan sebuah ID upload untuk sesi upload tersebut.
  2. Dengan menggunakan ID yang diberikan sebelumnya, client akan mengupload data dalam bentuk potongan-potongan kecil. Informasi panjang, lokasi (offset) pada data utuh, dan checksum dari potongan akan dilampirkan pada saat sebuah potongan di-upload.

Protokol Pengirman

Permintaan Upload

Client mengirim sebuah HTTP POST Request ke sebuah URL pada path tertentu, misalnya /upload/. Informasi berikut dikirimkan ke server pada request tersebut.

  1. filename, nama berkas
  2. size, ukuran berkas
  3. checksum, checksum berkas Server mencatat permintaan upload pada database, lalu membuat sebuah ID khusus untuk sesi upload ini. Server memberi respon 201 Created ke client dan memberi tahu lokasi (URL) tujuan yang dapat digunakan untuk mengupload potongan. Lokasi upload ini berisi informasi ID yang telah dibuat sebelumnya. Server memberitahu client akan lokasi ini dengan cara menuliskannya pada HTTP Response Header Content- Location. HTTP/1.1 201 Created Content-Location: /upload/ID/ …

    Pengiriman Potongan

    Setelah lokasi pengiriman potongan didapat, client memulai proses pengiriman potongan data. Ukuran potongan dapat disesuaikan sesuai kebutuhan, misalnya 100KB.

Potongan dikirimkan dengan melakukan Multipart HTTP POST Request ke URL yang diberikan oleh server pada tahap permintaan upload. Pada setiap request, informasi berikut dikirimkan oleh client ke server.

  1. offset, lokasi potongan pada data utuh
  2. size, ukuran potongan
  3. checksum, checksum potongan
  4. data, data potongan

Server akan mengidentifikasi sesi upload melalui URL yang digunakan oleh client. Untuk setiap sesi upload, selain informasi data yang dikirim pada tahap permintaan upload, server juga mengetahui sudah seberapa besar data yang diterima. Jika sesi upload gagal diidentifikasi oleh server, server mengirim respon dengan kode 404 Not Found.

Informasi lokasi potongan (offset) yang dikirimkan harus sesuai dengan ukuran data yang sudah diterima. Hal ini dilakukan agar urutan potongan tetap terjaga dengan baik.

Data yang diterima oleh server akan dicek validitasnya dengan cara membandingkan ukuran dan checksum data tersebut dengan informasi ukuran (size) dan checksum yang dikirimkan.

Jika potongan dinyatakan valid, maka potongan tersebut akan ditambahkan pada data yang akan menjadi data akhir yang utuh. Server akan memberikan respon 202 Accepted kepada client pada kondisi ini.

Jika seluruh data sudah diterima, server akan mengecek validitas data berdasar checksumnya. Jika semua sesuai, server akan memproses data tersebut (seperti memindahkannya ke tempat yang tepat) lalu memberikan respon 200 OK ke client. Kondisi lain yang tidak sesuai harapan akan direspon oleh server dengan kode 409 Conflict.

Catatan

Metode request atau kode respon belum tentu sesuai dengan tata cara penggunaan yang benar yang didefinisikan oleh RFC 2616 (HTTP).

Pengembangan Selanjutnya

  1. Otentikasi client.
  2. Informasi status upload (sudah seberapa besar data yang terkirim).
  3. Informasi ukuran, lokasi, dan checksum potongan dituliskan pada HTTP Request Header (Content-Length, Content-Range, Content-MD5)

Contoh Implementasi

Dapat dilihat di ​http://github.com/fajran/test-django-chuck-upload/tree/ master. Implementasi tersebut dibuat dengan Django.

Referensi

  1. RFC 2616 (HTTP) ​http://www.w3.org/Protocols/rfc2616/rfc2616.html Last modified on 12/03/2008 02:26:15 PM

Konten ini dilisensikan di bawah CC-BY. [ sunting ]



Fajar baru perangkat lunak legal dan kreatif, untuk, dan oleh anak negeri