Rancangan Diskusi Infrastruktur 2009

Diskusi

Alur perjalanan paket: submitter -> manager -> worker -> manager

  • submitter: pengembang = pemelihara paket
  • manager: penjadwal pembuatan paket/pengiriman paket ke pabrik yang terdistribusi
  • worker: pabrik paket yang terdistribusi

Pengiriman Tugas

Apa yang mau dikirim? Kalau model yang dipakai saat ini (irgsh) yang dikirim oleh pengembang (submitter) hanyalah lokasi dimana berkas-berkas terkait (kode sumber, diff) bisa diambil oleh pabrik (worker). Sedangkan kalau dput yang dipakai di Debian, berkas-berkas tersebut langsung dikirim dari komputer pengembang.

Model irgsh:

  • (+) berkas orig tidak perlu selalu diupload oleh pengembang bahkan tidak perlu diupload karena pabrik dapat mengambilnya dari mirror terdekat (khusus paket impor)
  • (+) bisa diatur agar pabrik mengambil berkas dari repositori bazaar yang artinya pengembang juga akan menggunakan bazaar. Penggunaan bazaar mempermudah dan mempercepat pengiriman perubahan karena hanya yang berubah saja yang dikirim.
  • (+) deskripsi tugas bisa dimasukkan secara online via web.
  • (-) kerja dua kali, yaitu mengirim berkas ke sebuah tempat dan mengirim deskripsi tugas.

Model Debian

  • (+) cukup sekali kirim
  • (-) andai perlu dikirim ulang, maka berkas-berkas tadi perlu dikirim ulang (bayangkan harus mengirim ratusan megabytes untuk paket openoffice.org)

Sepertinya model irgsh lebih cocok. Artinya, aplikasi dput yang sudah ada di Debian tidak bisa dipakai =D.

Pengiriman Paket Binari dari Pabrik (worker) ke Mesin Pusat (manager)

Bagaimana cara mengirimnya?

Aplikasi dput yang dipakai di Debian mendukung beberapa cara mengirim berkas-berkas sumber, yaitu ftp, http, https, rsync, scp, dan local (dengan install atau cp).

Yang menjadi isu sebenarnya adalah apakah akan diterapkan pembatasan siapa saja yang bisa mengirim berkas-berkas tersebut? Jika iya, bagaimana cara membatasinya?

Salah satu model yang ada adalah pengiriman melalui http (atau https) dimana lokasi tujuan pengiriman bisa diproteksi dengan username/password (http basic auth). Username dan password ini dibuat sekali pakai sehingga setelah upload selesai dilakukan, maka username dan password ini tidak dapat digunakan lagi.

Lokasi pengiriman yang dimaksud di sini adalah sebuah URL. Setiap pengiriman akan memiliki URL yang berbeda dan setiap URL akan diproteksi dengan username/ password khusus untuk URL dan sesi pengiriman tersebut.

Bentuk implementasi:

  1. worker akan meminta lokasi pengiriman paket ke manager.
  2. manager membuat sebuah direktori pengiriman dan memproteksi direktori tersebut dengan mengatur http basic auth di berkas .htaccess dalam direktori tersebut. Sudah ada sebuah aplikasi yang akan menangani koneksi menuju direktori tersebut.
  3. manager mengirim URL tujuan ke worker, misalnya ​http:// upload.blankonlinux.or.id/paket/12345/
  4. worker menggunakan URL tersebut untuk mengirim paket.
  5. worker memberitahu manager bahwa pengiriman sudah selesai.
  6. manager memproses berkas-berkas yang dikirim dan menghapus direktori pengiriman tadi.

Isu tambahan:

  • Bagaimana jika pengiriman terputus? apakah bisa dilanjutkan?
  • Bagaimana jika ada worker yang tidak menyelesaikan pengiriman? apakah ada batas waktu?
  • Bagaimana membedakan worker yang tidak lagi mengirim (namun tidak memberi tahu apa-apa) dan proses upload yang sangat lama?
  • Apakah http cocok untuk digunakan untuk keperluan ini?

Last modified on 11/15/2008 02:55:01 AM

Attachments (1)

  • pabrik-paket.svg​ (50.2 KB) - added by mdamt 8 years ago.